Emoh Damai, Ibu Korban Penganiayaan Ungkap Kelakuan Irwasda Polda Kaltara: Baru Minta Maaf Usai Ramai Diberitakan Media

Suara.com – Yusnawati ibu kandung remaja berinisial FB (16), korban penganiayaan yang diduga dilakukan anak Irwasda Polda Kalimantan Utara berinisial RC (19) mengungkap fakta dirinya sempat diajak berdamai. Namun Yusnawati emoh, ia memilih kasus ini berlanjut demi efek jera bagi pelaku.

“Kita tetap ingin melanjutkan secara hukum. Kalau damai kita nggak mau damai, biar ada efek jera,” ucap Yusnawati kepada wartawan, Kamis (17/11/2022).

Menurut dia, permintaan maaf dan permohonan damai itu disampaikan Irwasda Polda Kaltara lewat pesan singkat WhatsApp pada Rabu (16/11/2022) kemarin. Khususnya, setelah kasus dugaan penganiayaan ini ramai diberitakan di media nasional.

“Jadi kita baru dihubungi saat media nasional mengangkat. Sebelum media nasional ngangkat kami tidak ada diajak mediasi dari pihak bimbel maupun orang tua terlapor. Baru ada setelah sudah tershare di media,” ungkapnya.

“Kita jawab secara normatif. Kita selesaikan melalui hukum,” sambungnya.

Dianiaya Saat Bimbel Di PTIK

Ilustrasi penganiayaan santri. [Antara]

Kasus ini mencuat usai FB mengaku dianiaya dan diancam oleh RC ketika tengah melakukan bimbingan belajar atau bimbel jasmani di kawasan Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK), Jakarta Selatan.

Yusnawati ibu kandung korban mengaku telah melaporkan kasus ini ke Polres Metro Jakarta Selatan pada Sabtu (12/11/2022).

Laporan tersebut teregistrasi dengan nomor LP/3596/XI/2022/RJS. Dalam laporannya dia menyebut turut menyertakan barang bukti berupa hasil visum FB.

“Udah saya visum di sini (mata) berdarah semua, memar di sini (pupi), terus ulu hatinya. Sekarang yang paling ini anak saya udah ketakutan, karena kan dia udah diancam mau dihabisi. Dia nggak mau keluar rumah,” kata Yusnawati di Polda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (15/11/2022).



Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website suara.com. Situs https://www.nerf-herders-anonymous.net adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://www.nerf-herders-anonymous.net tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *