Bisnis  

Harga Minyak Dunia Terus Merangkak Naik, Kini Tembus USD 96/Barel

Suara.com – Harga minyak dunia kembali naik lebih dari USD1 per barel pada perdagangan hari Kamis, memperpanjang reli hari sebelumnya yang hampir 3 persen.

Jalur penguatan ini karena optimisme atas rekor ekspor minyak mentah Amerika dan tanda-tanda bahwa kekhawatiran resesi mereda melampaui ketakutan atas penurunan permintaan di China.

Mengutip CNBC, Jumat (28/10/2022) harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional, ditutup melesat USD1,27, atau 1,3 persen menjadi USD96,96 per barel.

Sementara itu, patokan Amerika, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI), ditutup menguat USD1,17, atau 1,3 persen menjadi USD89,08 per barel.

Data menunjukkan rekor ekspor minyak mentah Amerika Serikat, tanda harapan bagi permintaan. Spekulasi bahwa bank sentral bisa mendekati akhir siklus kenaikan suku bunga menambah dukungan, setelah Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin.

“Harga minyak mentah reli setelah ekonomi Amerika bangkit kembali pada kuartal terakhir,” kata Edward Moya, analis OANDA, mengacu pada laporan keuangan perusahaan yang kuat pada kuartal ketiga, meski dia menambahkan kenaikan minyak dibatasi oleh pandangan bahwa perlambatan ekonomi masih membayangi pasar.

Kekhawatiran tentang permintaan China membatasi reli tersebut. Investor global melepas aset China awal pekan ini karena ekonomi konsumen energi terbesar dunia itu terpukul kebijakan nol-Covid, krisis properti, dan turunnya kepercayaan pasar.

“Ketakutan bahwa kebijakan ekonomi China yang kacau dapat berlanjut di bawah kepemimpinan Presiden Xi Jinping yang semakin digdaya membebani sentimen,” kata Hiroyuki Kikukawa, General Manager Nissan Securities.

Pada awal perdagangan, dolar AS menyentuh level terendah satu bulan, memberikan dukungan bagi minyak, meski  greenback  kemudian menguat.

Depresiasi dolar membuat minyak lebih murah bagi pemegang mata uang lain dan biasanya mencerminkan selera investor yang lebih besar terhadap risiko.

Minyak mentah melonjak awal tahun ini setelah Rusia menginvasi Ukraina, dengan Brent mendekati level tertinggi sepanjang masa di USD147 pada Maret. Baru-baru ini, minyak merosot di tengah kekhawatiran gejolak ekonomi.

Pejabat Amerika dan Barat berupaya menyelesaikan rencana untuk mengenakan batasan pada harga minyak Rusia. Bank Dunia memperingatkan bahwa setiap rencana akan membutuhkan partisipasi aktif dari negara-negara emerging market. 



Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website suara.com. Situs https://www.nerf-herders-anonymous.net adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://www.nerf-herders-anonymous.net tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *