Bisnis  

Kemenkominfo Gelar Webinar Literasi Digital Tips Belajar Investasi Online

Suara.com – Pada awal 2022 Hootsuite dan We Are Social melaporkan jumlah pengguna internet Indonesia telah mencapai 204,7 orang atau meningkat 2,1 juta dari tahun sebelumnya. Masifnya kemajuan teknologi ini mampu memberikan potensi resiko seperti penipuan online seperti Hoax dan Cyber Bullying, oleh karena itu peningkatan penggunaan teknologi harus di imbangi dengan peningkatan kapasitas literasi digital yang mempuni.

“Survey Nasional yang dilakukan tahun lalu menemukan jika saat ini indeks literasi digital Indonesia masih berada pada angka 3,49 dari skala 5 atau masih kategori sedang belum mencapai kategori baik. Hal ini perlu terus ditingkatkan untuk membekali peningkatan kapasitas literasi digital”, ujar Dirjen APTIKA Kominfo, Samuel Abrijani Pengerapan.

Kementerian Komunikasi dan Informatika sebagai pengemban garda terdepan dalam memimpin upaya percepatan transformasi digital bangsa Indonesia memiliki tugas sebagai regulator, fasilitator, dan akselerator, dalam rangka menjalankan mandat tersebut terkait dengan pengembangan SDM Kemenkominfo bersama dengan Gerakan Nasional Literasi Digital Siberkreasi telah melakukan literasi digital kepada lebih dari 14,6 juta orang.

Dalam perjalanannya Program #MakinCakapDigital sejak pertama kali diluncurkan pada tahun 2021 yang lalu, berfokus pada peningkatan wawasan dan kecakapan digital masyarakat Indonesia yang diukur berdasarkan 4 (empat) pilar digital, yaitu Kecakapan Digital, Etika Digital, Keamanan Digital, dan Budaya Digital.

“Pada tahun 2022 akan diberikan pelatihan literasi digital kepada 5,5 juta masyarakat. Kinerja literasi digital pun mulai menunjukkan peningkatan dari segi kualitas.  Peluang kecakapan digital tersebut perlu dimanfaatkan secara optimal, mengingat kita memiliki potensi sumber daya manusia yang besar”, ujar Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny G. Plate, dalam sambutan program Makin Cakap Digital. 

Program “Indonesia Makin Cakap Digital 2022”. Program ini bertujuan untuk membangun wawasan dan pengetahuan terkait literasi digital dalam bentuk webinar (seminar dan diskusi secara online), talkshow dalam format hybrid (offline dan online), serta special event penunjang kegiatan literasi digital.

Kegiatan ini diharapkan dapat memberikan kontribusi bagi upaya menghentikan penyebaran berita hoaks serta dampak negatif dari penyalahgunaan internet dengan cara meningkatkan kemampuan kognitif masyarakat Indonesia melalui beragam program edukasi kecakapan literasi digital.

Menjadi literat digital berarti dapat memproses berbagai informasi, dapat memahami pesan, dan berkomunikasi efektif dengan orang lain dalam berbagai bentuk.

Selain itu dengan cakap literasi digital dapat memacu individu untuk beralih dari konsumen yang pasif menjadi produsen yang aktif, baik secara individu maupun sebagai bagian dari komunitas.

Dengan literasi digital juga akan tercipta tatanan masyarakat dengan pola pikir dan pandangan yang kritis serta kreatif. Anggota masyarakat tidak akan mudah termakan oleh isu yang provokatif dan menjadi korban informasi hoaks atau korban penipuan yang berbasis digital.

Pada hari Sabtu, 19 November 2022, pukul 13.00 – 15.00 WIB, Kemenkominfo bersama siberkreasi telah menyelenggarakan kegiatan webinar di bulan November untuk kelompok masyarakat / komunitas di wilayah Sumatra dengan tema “Tips Dunia Digital: Belajar Investasi Online”.

Webinar tersebut dihadiri oleh lebih dari 1.300 orang, menghadirkan narasumber Virna Lim, Ketua Umum Sobat Cyber Indonesia; Sukma Nurjagat, Relawan MAFINDO Jakarta & Praktisi Literasi Digital; serta Julita Hazeliana, Komite Edukasi MAFINDO & Praktisi Literasi Digital, sebagai narasumber.

Dalam webinar tersebut, Virna Lim membahas mengenai tips belajar investasi online ditinjau dari perspektif cakap digital.

”Investasi online adalah sebuah kegiatan penanaman modal yang memiliki tujuan untuk mendapatkan keuntungan, baik dalam jangka pendek, menengah ataupun dalam jangka yang panjang. Menggunakan media online seperti aplikasi. Terdapat 4 (empat) tips yang dapat kita lakukan agar nyaman dalam berinvestasi online. Pertama pilihlah penyedia investasi online yang sudah tersertifikasi dan terpercaya. Kedua, selalu membuat perencanaan tujuan melakukan investasi terlebih dahulu, ketiga, pahami resiko investasi online secara baik. Terakhir, selalu membaca secara seksama term & condition yang dimiliki oleh masing masing penyedia investasi”, papar Virna Lim.

Sukma Nurjagat memperkaya pembahasan mengenai tips belajar investasi online ditinjau dari perspektif etis digital.

“3 etika yang perlu kita pahami dalam belajar investasi online. Pertama, selalu waspada terhadap potensi adanya penipuan. Kedua, jangan mengambil keputusan dengan menggunakan feeling dan emosi. Terakhir, selalu sesuaikan dengan kemampuan kita dalam berinvestasi, ”, ujar Sukma Nurjagat.

Julita Hazeliana melengkapi pembahasan mengenai tips belajar investasi online ditinjau dari perspektif pilar aman digital.

“3 tips aman dan nyaman berinvestasi secara online. Pertama, banyak mencari informasi. Kedua, jangan pernah percaya kepada investasi yang memberikan imbal hasil yang besar. Terakhir, selalu cek legalitas penyedia investasi ke OJK,” papar Julita Hazeliana.



Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website suara.com. Situs https://www.nerf-herders-anonymous.net adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://www.nerf-herders-anonymous.net tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *