Perempuan Menopause Rentan Alami Depresi, Ini Pentingnya Support System

Suara.com – Masa menopause, kondisi alamiah yang akan dihadapi oleh setiap perempuan menyebabkan perubahan hormon yang gejala-gejalanya dapat menganggu produktivitas, serta menurunkan kualitas hidup. 

Perempuan dalam masa menopause, jelas Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Dr. dr. Natalia Widiasih, Sp.KJ (K}, MPd.Ked, rentan mengalami penurunan daya berpikir (fungsi kognitif), khususnya berupa penurunan daya ingat dan kelancaran verbal, yang berpotensi menjadi demensia di kemudian hari.

Hal tersebut, lanjut dia ada hubungannya dengan produksi estrogen yang berperan dalam mediasi neurotransmitter di korteks prefrontal, yang berperan dalam fungsi eksekutif, dengan mengatur pembentukan saraf dan melindungi saraf dari kerusakan dan kematian sel. 

“Estrogen juga berperan dalam regulasi fungsi mitokondria dalam sintesis ATP, yattu bentuk energi yang dibutuhkan sel. Penurunan kadar estrogen saat menopause, mengganggu pembentukan energi otak akibat disfungsi mitokondria,” jelasnya dalam acara peluncuran kampanye dengan tema “Cognition and Mood” oleh Perkumpulan Menopause Indonesia (PERMINESIA), Rabu (19/10/2022).

Menopause (Highland Sexual Health)

Inilah, kata dr. Natalia, yang menyebabkan adanya penurunan metabolisme otak, deposisi beta amuloid, hilangnya sinaps neuron di otak, dan kemudian menyebabkan penurunan fungsi kognitif hingga dementia.

Selain mengganggu kemampuan kognitif, perubahan hormon juga mengganggu kesehatan mental perempuan di masa menopause. Perempuan menopause lebih rentan mengalami gangguan mood yang meliputi perasaan gelisah, sensitif, dan perubahan mood yang fiuktuatif 

Ia menambahkan, penurunan hormon estrogen memegang peranan penting dalam perubahan mood, terkait dengan fungsinya dalam regulasi sintesis dan metabolisme berbagai neurotransmitter terkait mood, seperti serotonin, dopamine, dan norepinephrine. 

Disregulasi dari berbagai neurotransmitter tersebut pada daerah hipothalamus, korteks prefrontal, dan sistem limbik dapat menyebabkan gangguan mood dan perasaan lelah (fatigue).

“Perubahan mood tersebut nantinya dapat berkembang menjadi lebih berat dan menyebabkan gejala kecemasan dan depresi. Gejala kecemasan, jelasnya, ditandai dengan perasaan gelisah, panik, berkeringat, hingga sesak napas,” ujarnya.

Sementara, depresi dapat ditandai dengan perasaan lelah, tidak berenergi, gangguan tidur, konsentrasi yang buruk, dan perubahan berat badan yang dapat memperburuk kualitas hidup. Selain itu, proses penuaan pada fisik perempuan menimbulkan rasa tidak percaya diri dan terbentuknya pandangan negatif pada dirinya (negative body image). 



Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website suara.com. Situs https://www.nerf-herders-anonymous.net adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://www.nerf-herders-anonymous.net tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *