Tekno  

TikTok Menangkan Pembebasan Gugatan Atas Kematian Gadis Berusia 10 Tahun Usai Lakukan Blackout Challenge

Suara.com – TikTok memenangkan pembebasan atas gugatan yang menuduhnya menyebabkan kematian seorang gadis berusia 10 tahun dengan mempromosikan “tantangan pemadaman” mematikan yang mendorong orang untuk mencekik diri mereka sendiri di platform media sosial berbasis video.

Seperti dilansir dari Gadget360, Jumat (28/10/2022), Hakim Distrik AS Paul Diamond di Philadelphia memutuskan Selasa bahwa perusahaan itu kebal dari gugatan di bawah bagian dari Undang-Undang Kepatutan Komunikasi federal yang melindungi penerbit karya orang lain.

“Kebijaksanaan memberikan kekebalan seperti itu adalah sesuatu yang diambil dengan benar oleh Kongres, bukan pengadilan,” tulis Diamond seperti dikutip Reuters.

Jeffrey Goodman, pengacara ibu gadis itu, Tawainna Anderson, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa keluarga akan “terus berjuang untuk membuat media sosial aman sehingga tidak ada anak lain yang terbunuh oleh perilaku sembrono industri media sosial.” Namun TikTok tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Ilustrasi TikTok. (Wakil Kohsar / Afghanistan / AFP)

Anderson menggugat TikTok dan perusahaan induknya di China ByteDance pada bulan Mei 2022, dengan mengatakan bahwa algoritme perusahaan menunjukkan putrinya, Nylah Anderson, sebuah video yang menyarankan tantangan pemadaman.

Pada Desember 2021, Nylah mencoba tantangan pemadaman menggunakan tali tas yang digantung di lemari ibunya, kehilangan kesadaran, dan menderita luka parah, menurut gugatan itu. Dia terpaksa dilarikan ke rumah sakit tetapi meninggal lima hari kemudian.

TikTok dan ByteDance memutuskan untuk mengabaikan kasus tersebut, dengan mengatakan bahwa berdasarkan Bagian 230 dari Undang-Undang Kepatutan Komunikasi, mereka tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas penerbitan konten pihak ketiga. Diamond, sambil mengatakan bahwa keadaannya “tragis,” setuju.

TikTok dan perusahaan media sosial lainnya, termasuk Facebook dan Instagram induk Meta dan induk YouTube Alphabet, menghadapi semakin banyak tuntutan hukum di seluruh negeri yang berusaha meminta pertanggungjawaban mereka karena menyebabkan anak muda menjadi kecanduan produk mereka, dan dalam beberapa kasus menyebabkan kerugian. termasuk gangguan makan, melukai diri sendiri dan bunuh diri.

Sebuah panel peradilan federal awal bulan ini mengkonsolidasikan lusinan kasus semacam itu dalam gugatan massal baru di pengadilan federal di Oakland, California.



Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website suara.com. Situs https://www.nerf-herders-anonymous.net adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://www.nerf-herders-anonymous.net tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *